Jumaat, 26 Ogos 2011

SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI, 1 SYAWAL 1432. MAAF ZAHIR & BATIN


HARI RAYA AIDILFITRI

Hari Raya Aidilfitri (Arab : عيد الفطر‎; 'Ayd al-Fiṭr; "perayaan fitrah") disambut pada 
1 Syawal tahun Hijrah. Perayaan tersebut juga dikenali sebagai  
Hari Raya Puasa, Hari Raya Fitrah, dan Hari Lebaran. 
Hari Raya Aidilfitri merupakan perayaan yang dirayakan oleh umat Islam di seluruh dunia 
tidak kira bangsa sama ada Melayu, India-Muslim dan lain-lain bangsa 
di seluruh dunia yang beragama Islam bagi menandakan berakhirnya 
bulan Ramadhan yang mana umat Islam telah menjalani ibadat puasa dengan tekun.

Ia merupakan antara dua perayaan terbesar bagi umat Islam, selain Hari Raya Korban.
Hari Raya Puasa bermula melalui dua cara; iaitu melalui rukyah 
(melihat anak bulan) ataupun secara hisab(kiraan). 

Sekiranya melalui rukyah, apabila anak bulan kelihatan, 
ini menandakan bermulanya bulan Syawal, iaitu bulan ke-10 dalam Takwim Hijrah Islam. 
Di Malaysia, anak bulan akan diperhatikan oleh pegawai bertugas pada sebelah petang 
hingga waktu maghrib di beberapa tempat strategik.

ZAKAT FITRAH DAN TAKBIR

Perayaan Hari Raya Puasa merupakan berakhirnya tempoh untuk membayar zakat fitrah 
iaitu zakat yang dikenakan kepada mereka yang masih hidup sehingga masa itu. 
Zakat Fitrah tidak perlu dibayar bagi mereka yang telah meninggal dunia. 

Kebiasaannya orang Islam juga akan mula membayar zakat fitrah semenjak bulan puasa 
bermula dan zakat fitrah ini akan berhenti dikutip apabila solat sunat AidilFitri dimulakan. 
Oleh itu, pada kebiasaannya solat sunat Aidilfitri 
dilewatkan sedikit berbanding solat sunat Aidiladha. 

Hikmahnya dilewatkan sedikit solat sunat Aidilfitri adalah bagi memberi peluang 
kepada mereka yang belum membayar zakat untuk menunaikan kewajipan mereka 
dan disunatkan makan dahulu sebelum pergi ke masjid. 
Berlainan pula, solat sunat Aidiladha digalakkan diawalkan waktunya bagi memberi 
lebih banyak masa untuk penyembelihan korban.

Apabila tarikh Hari Raya telah ditentukan, umat Islam akan 
bertakbir dan bertahmid sambil memuji kebesaran Allah. 
Tempoh bertakbir bagi Hari Raya Aidilfitri adalah antara terbenamnya matahari
(hari terakhir bulan Ramadan) sehingga solat sunat Hari Raya Aidilfitri 
bermula pada pagi 1 Syawal tahun Hijrah. Hari raya disambut pada pagi hingga malam.


SELAMAT HARI RAYA
AIDIL FITRI
MAAF ZAHIR & BATIN

TULUS IKHLAS DARI :




Isnin, 8 Ogos 2011

PROJEK PENANAMAN HERBA MANIS STEVIA REBAUDIANA SECARA KONTRAK PENGURUSAN LADANG DALAM PLOT 500


MEMPERKENALKAN KEPADA ANDA TENTANG
PROJEK MEGA
" PENANAMAN HERBA MANIS STEVIA REBAUDIANA "
SECARA KONTRAK PENGURUSAN LADANG 
DI ANTARA
SYARIKAT DAN ANDA


TANAH INI AKAN
DI BANGUNKAN DALAM PROJEK INI
DI KG. ABU BAKAR BAGINDA, SELANGOR

AGRO SWEET PAKLONG
PENERAJU PROJEK PENANAMAN 
HERBA MANIS STEVIA REBAUDIANA
SECARA KONTRAK PENGURUSAN LADANG
DI MALAYSIA


AGRO SWEET PAKLONG
SEDANG MEMBANGUNKAN TANAH
 INI UNTUK TUJUAN PROJEK
SECARA KONTRAK PENGURUSAN LADANG 



CARA PERLAKSANAAN :

SYARIKAT AGRO SWEET PAKLONG SDN. BHD. 
BERTANGGUNGJAWAB MENGUSAHAKAN TANAMAN STEVIA
DENGAN MENYEDIAKAN BENIH DAN MEMBANGUNKAN
PENANAMAN DI ATAS TANAH SENDIRI


DI ATAS TANAH KAMI CADANGKAN KERJASAMA
PENANAMAN STEVIA DALAM BENTUK :

KONSEP KONTRAK PENGURUSAN LADANG


SEGALA HASIL TUAIAN DAUN YANG DI PEROLEHI AKAN DI PROSES DAN PEMBAHAGIAN HASIL PENDAPATAN DI NILAI DARIPADA 
HASIL DAUN / EKSTRAK / GULA DAN TEH STEVIA YANG DIHASILKAN


MODEL PLOT 500 PROJEK PENANAMAN HERBA MANIS 
STEVIA REBAUDIANA SECARA KONTRAK PENGURUSAN LADANG
DI ANTARA SYARIKAT DAN ANDA 


PLOT 500 INI SUDAH SEDIA DI BUKA UNTUK JUALAN
BERTEMPAT KG. ABU BAKAR BAGINDA, 
SG. MERAB, SELANGOR

20 PLOT 500 DI BUKA UNTUK DI JUAL

" FIRST COME, FIRST SERVE BASIS "

SYARIKAT SEBAGAI MEMBEKAL BENIH STEVIA, MENANAM,
MENYELENGGARA TANAMAN, MENUAI DAN MEMPROSES
STEVIA REBAUDIANA MILIK ANDA
DENGAN PULANGAN YANG LUMAYAN


DAPATKAN MAKLUMAT LANJUT MENYERTAI PROJEK 
ANDA BOLEH MENGHUBUNGI SEGERA :

PAKLONG DI TALIAN : 0 1 2 - 9 2 6 0 7 7 9


TONTON KAMi DI MAJALAH 3


Ahad, 7 Ogos 2011

STEVIA SWEET PAKLONG MENCAPAI ( 3' ) TINGGI




STEVIA SWEET PAKLONG
MENCAPAI KETINGGIAN 31 INCI ( 80 CM )
MASIH BELUM MENGELUARKAN BUNGA ( MATANG )

DI JANGKA BOLEH MENCECAH KETINGGIAN
SEHINGGA 36 INCI ( 92 CM )
DENGAN PENJAGAAN DAN BAJA YANG BETUL



Isnin, 1 Ogos 2011

SELAMAT BERPUASA " RAMADHAN AL-MUBARAK " 1432 HIJRAH TULUS IKHLAS DARI " AGRO SWEET PAKLONG SDN. BHD. "



Ramadan

Ramadan ( b. Arab: رمضان, transliterasi : Ramaḍān, terjemahan harfiah: "panas terik") ( biasa digelar "Ramadan Al-Mubarak") adalah merupakan bulan yang ke-9 dan bulan paling suci di dalam kalendar Islam. Seperti bulan Islam lain, bulan ini mempunyai 29 atau 30 hari. Pada bulan ini umat Islam ini diwajibkan berpuasa seperti yang termaktub dalam al-Qur'an yang bermaksud :

Bulan Ramadan, yang di dalamnya diturunkan al-Qur'an sebagai petunjuk bagi manusia dan keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan (antara yang benar dan salah). Oleh itu, barangsiapa di antara kamu hadir di bulan itu, maka hendaklah dia berpuasa pada bulan itu...
surah Al-Baqarah, ayat 185

Bulan Ramadan merupakan masa untuk umat Islam berfikir dan merenung diri sendiri, bersolat, membuat kebajikan dan meluangkan masa dengan keluarga serta sahabat handai. Diharapkan dengan berpuasa dari fajar hingga senja umat Islam akan dapat mempertingkatkan disiplin diri dan menjadi pemurah, dengan mengingati kesusahan hidup sebahagian manusia yang miskin papa.

Ramadan berasal dari kata akar رﻣض , yang bererti panas yang menyengat atau kekeringan, khususnya pada tanah. Dari kata akar tersebut kata Ramadan digunakan untuk menunjukkan adanya sensasi panas ketika seseorang itu kehausan. Pendapat lain mengatakan bahwa kata Ramadan digunakan kerana pada bulan itu dosa-dosa dihapuskan oleh perbuatan baik sebagaimana matahari membakar tanah. Hal ini dikiaskan dengan umat Islam yang mengambil kesempatan Ramadan untuk serius mencairkan, memuhasabah diri dan memperbaharui kekuatan jasmani, rohani dan tingkah lakunya, sebagaimana panas mewakili sesuatu yang dapat mencairkan bahan.

Etimologi

Ramadan berasal dari kata akar رﻣض , yang bererti panas yang menyengat atau kekeringan, khususnya pada tanah. Dari kata akar tersebut kata Ramadan digunakan untuk menunjukkan adanya sensasi panas ketika seseorang itu kehausan. Pendapat lain mengatakan bahwa kata Ramadan digunakan kerana pada bulan itu dosa-dosa dihapuskan oleh perbuatan baik sebagaimana matahari membakar tanah. Hal ini dikiaskan dengan umat Islam yang mengambil kesempatan Ramadan untuk serius mencairkan, memuhasabah diri dan memperbaharui kekuatan jasmani, rohani dan tingkah lakunya, sebagaimana panas mewakili sesuatu yang dapat mencairkan bahan.

Penentuan awal Ramadan

 

Rencana utama: hilal
Takwim Hijrah didasarkan pada orbit bulan mengelilingi bumi dan awal setiap bulan ditetapkan saat terjadinya hilal (bulan sabit). Kaedah penentuan saat terjadinya hilal yang digunakan ketika ini ada dua, iaitu kaedah penglihatan dengan mata kasar ("rukyah") dan kaedah perhitungan astronomi ("hisab").

Sesetengah negara menggunakan rukyah sahaja manakala sesetengah yang lain menggunakan nisab sahaja. Dunia Melayu amnya menggunakan kedua-dua kaedah sekaligus.

Puasa Ramadan

 

Rencana utama: Ibadat puasa

Selama sebulan Ramadan, umat Islam akan berpuasa setiap hari, dari terbit fajar (subuh) sehinggalah terbenamnya matahari (maghrib). Selama berpuasa, mereka harus menahan diri dari makan, minum dan perkara-perkara lain yang membatalkan puasa sehingga tiba waktu berbuka. Syariat ini diturunkan pada 10 Syaaban tahun ke-2 Hijrah dan sejak itu, masyarakat Islam menyambut bulan Ramadan dengan seharian berpuasa.

Orang Islam disunatkan bersahur sebelum berpuasa. Sahur (makan sebelum fajar) membezakan puasa orang Islam dan puasa lain. Semasa berbuka puasa (iftar), disunatkan pula berbuka dengan makanan atau minuman manis serta tidak berlebih-lebihan. Disunatkan juga untuk menjamu orang lain berbuka puasa.

Peristiwa semasa Ramadan

Turunnya al-Qur'an

Rencana utama: Nuzul Quran 

Para ulama bersetuju bahawa Al-Quran mula diturunkan pada bulan Ramadan, namun tarikhnya kurang jelas. Ahlu sunnah wal jamaah menerima bahawa al-Qur'an diturunkan pada malam Jumaat, 17 Ramadan dan oleh itu 17 Ramadan diperingati sebagai hari turunnya wahyu (Nuzul Quran) buat pertama kalinya (terdapat juga perbezaan pendapat mengenai perlu tidaknya peristiwa ini dirayakan . Pada malam tersebut surah Al-‘Alaq ayat 1 hingga 5 diturunkan ketika Nabi Muhammad s.a.w. sedang berada di Gua Hira. Peringatan peristiwa ini biasanya dilakukan dengan acara ceramah di masjid-masjid.

Solat Tarawih  

 

Rencana utama: Solat Sunat Tarawih

Pada malam harinya, setelah solat Isyak, umat Islam melanjutkan ibadahnya dengan melaksanakan solat Tarawih, solat khusus yang hanya dilakukan pada bulan Ramadan. Solat tarawih, walaupun dapat dilaksanakan bersendirian, umumnya dilakukan secara berjama'ah di masjid-masjid. Di sesetengah tempat, sebelum pelaksanaan solat tarawih, diadakan ceramah singkat untuk menasihati para jama'ah.

Lailatul Qadar

 

Rencana utama: Lailatul Qadar 

Lailatul Qadar (malam ketetapan), adalah satu malam yang khusus terjadi di bulan Ramadan. Malam ini dikatakan dalam al-Qur'an pada surah Al-Qadr, lebih baik daripada seribu bulan. Saat pasti berlangsungnya malam ini tidak diketahui namun menurut beberapa riwayat, malam ini jatuh pada 10 malam terakhir pada bulan Ramadan, tepatnya pada salah satu malam ganjil yakni malam ke-21, 23, 25, 27 atau ke-29. Malah ada sebahagian ulama yang menganggap ia berlaku pada malam genap seperti malam 24 Ramadan. Walaubagaimanapun, antara hikmah malam ini dirahsiakan agar umat Islam rajin beribadat di sepanjang malam khususnya di sepuluh malam yang terakhir. Sebahagian Muslim biasanya berusaha tidak melewatkan malam ini dengan menjaga diri agar berjaga pada malam-malam terakhir Ramadan sambil beribadah sepanjang malam.

Zakat Fitrah

 

Rencana utama: Zakat Fitrah 

Zakat fitrah adalah zakat yang dikeluarkan khusus pada bulan Ramadan atau paling lambat sebelum selesainya Solat Sunat Hari Raya. Setiap individu muslim yang berkemampuan wajib membayar zakat jenis ini. Nilai zakat fitrah yang harus dikeluarkan per individu adalah satu gantang makanan ruji di daerah bersangkutan. Jumlah ini adalah setara dengan 2.70 kg beras.



DENGAN INGATAN TULUS IKHLAS DARI :

       SDN. BHD.